Social CRM: Cara Ampuh Buat Nge-Boost Engagement dan Nge-Manage Lead Otomatis

Social CRM itu singkatan dari social customer relationship management, yaitu cara jitu buat nggabungin media sosial sama CRM (customer relationship management) biar bisnis kamu bisa lebih gampang dan mantap ngobrol-ngobrol sama pelanggan dan calon pelanggan. Dengan pake social CRM, bisnis kamu bisa nge-boost engagement, loyalitas, dan kepuasan pelanggan, sekaligus nge-manage lead secara otomatis, yaitu cara buat nyari, ngegaet, dan ngejebak calon pelanggan biar jadi pelanggan setia.

Di artikel ini, kamu bakal belajar apa sih social CRM itu, kenapa penting buat bisnis kamu, dan gimana cara pake social CRM dengan bener. Kamu juga bakal nemuin beberapa contoh dan tips buat milih dan pake tools social CRM yang cocok buat kebutuhan dan tujuan bisnis kamu. Selain itu, kamu juga bakal liat tabel yang ngebandingin beberapa tools social CRM terbaik yang ada di pasaran. Yuk, langsung aja simak! 🚀

Apa sih Social CRM itu?

Social CRM

Social CRM itu cara dan teknologi buat nggabungin media sosial sama CRM buat ngejalin hubungan yang lebih oke sama pelanggan dan calon pelanggan. Social CRM nggak cuma buat nge-manage pelanggan yang udah ada, tapi juga buat nyari dan ngedeketin pelanggan potensial yang ada di media sosial, serta ngumpulin dan nganalisis data sosial buat dapet insight yang berguna buat ngebangun bisnis kamu.

Dengan pake social CRM, bisnis kamu bisa:

  • Ngedengerin dan ngertiin kebutuhan, selera, dan feedback pelanggan lewat obrolan dan aktivitas di media sosial.
  • Ngomong dan nginteraksi sama pelanggan secara langsung, cepet, dan personal lewat media sosial yang mereka suka.
  • Ngebina dan ngejaga hubungan yang erat dan langgeng sama pelanggan dengan ngasih nilai tambah, info, dan solusi yang relevan dan bermanfaat.
  • Ngenalin dan nargetin calon pelanggan yang tertarik dan cocok sama produk atau layanan bisnis kamu lewat iklan dan kampanye media sosial.
  • Nge-otomatisasi dan nge-simpelin proses nge-manage lead, yaitu cara nge-kualifikasi, nge-follow up, dan nge-convert calon pelanggan jadi pelanggan setia.
  • Ngeukur dan nge-boost performa dan dampak media sosial buat bisnis kamu dengan pake metrik dan analitik yang akurat dan detil.

Kenapa Social CRM Penting buat Bisnis?

Social CRM

Social CRM penting buat bisnis karena media sosial itu salah satu cara komunikasi dan pemasaran yang paling populer dan efektif sekarang ini. Menurut data dari Statista, di tahun 2020, ada sekitar 3,6 miliar orang yang pake media sosial di seluruh dunia, dan diperkirakan bakal naik jadi 4,41 miliar di tahun 2025. Ini artinya, hampir separuh dari orang-orang di dunia pake media sosial, dan ini kesempatan emas buat bisnis kamu.

Dengan pake social CRM, bisnis kamu bisa manfaatin media sosial buat:

  • Nge-boost awareness dan reputasi merek dengan ngebentuk dan ngelebarin jaringan dan pengaruh di media sosial.
  • Nge-boost engagement dan loyalitas pelanggan dengan ngasih pengalaman pelanggan yang positif dan memuaskan di media sosial.
  • Nge-boost penjualan dan pendapatan dengan ngasilin dan nge-convert lead berkualitas dari media sosial.
  • Nge-boost efisiensi dan produktivitas dengan ngirit waktu, duit, dan sumber daya dengan nge-otomatisasi dan nge-simpelin proses nge-manage pelanggan dan lead.
  • Nge-boost inovasi dan kompetitif dengan dapetin insight dan feedback dari pelanggan yang bisa dipake buat nge-improve produk, layanan, dan strategi bisnis.

Gimana Cara Pake Social CRM dengan Bener?

Social CRM

Buat pake social CRM dengan bener, bisnis kamu perlu mikirin beberapa hal, kayak:

  • Nentuin tujuan dan target bisnis yang mau dicapai dengan pake social CRM, kayak nge-boost awareness merek, engagement pelanggan, penjualan, atau loyalitas.
  • Milih dan pake tools social CRM yang sesuai sama kebutuhan dan tujuan bisnis, kayak Salesforce Social Studio, HubSpot Marketing Hub, Zoho Social, Sprout Social, atau Nimble.
  • Nge-integrasiin tools social CRM sama tools CRM dan media sosial yang udah dipake sama bisnis, kayak Facebook, Twitter, Instagram, LinkedIn, atau YouTube.
  • Ngebikin dan ngejalanin strategi dan rencana media sosial yang efektif dan konsisten, kayak nentuin media sosial, konten, jadwal, dan budget yang cocok sama target pasar dan tujuan bisnis.
  • Ngawasin dan nge-manage aktivitas dan interaksi media sosial sama pelanggan dan calon pelanggan, kayak nge-monitor dan nge-respon komentar, pertanyaan, keluhan, atau pujian yang dateng dari media sosial.
  • Ngumpulin dan nganalisis data dan metrik media sosial, kayak jumlah followers, impressions, clicks, engagements, conversions, atau ROI (return on investment) yang dihasilin dari media sosial.
  • Nge-evaluasi dan nge-boost performa dan dampak media sosial buat bisnis, kayak ngenalin dan nge-solve masalah, peluang, dan tantangan yang muncul dari media sosial.

Contoh dan Tips Pake Social CRM

Berikut adalah beberapa contoh dan tips pake social CRM buat bisnis:

  • Contoh 1: Bisnis A adalah sebuah perusahaan yang jualan produk kecantikan online. Bisnis A pengen pake social CRM buat nge-boost awareness merek dan penjualan produknya lewat media sosial. Beberapa langkah yang bisa dilakuin sama bisnis A adalah:
  • Pake tools social CRM kayak Sprout Social buat nge-manage dan nge-optimasiin akun media sosialnya, kayak Facebook, Instagram, dan YouTube.
  • Ngebikin dan nge-share konten media sosial yang menarik, informatif, dan bermanfaat buat target pasar, kayak video tutorial, testimoni, review, atau tips kecantikan.
  • Pake fitur iklan dan promosi media sosial buat nge-reach dan nge-gaet calon pelanggan yang tertarik sama produk kecantikan, kayak Facebook Ads, Instagram Ads, atau YouTube Ads.
  • Pake fitur lead generation media sosial buat ngumpulin info kontak dan minat calon pelanggan, kayak Facebook Lead Ads, Instagram Lead Ads, atau YouTube Lead Forms.
  • Pake fitur CRM integrasi media sosial buat ngirim info kontak dan minat calon pelanggan ke tools CRM yang dipake sama bisnis A, kayak Salesforce, HubSpot, atau Zoho.
  • Pake fitur email marketing integrasi media sosial buat ngirim email yang disesuain dan dipersonalisasiin ke calon pelanggan, kayak ngasih diskon, undangan, atau info produk.
  • Pake fitur analitik dan laporan media sosial buat nge-ukur dan nge-boost performa dan dampak media sosial buat bisnis A, kayak ngitung dan nge-bandingin biaya per lead, konversi, atau ROI dari media sosial.
  • Contoh 2: Bisnis B adalah sebuah perusahaan yang nyediain layanan konsultasi bisnis. Bisnis B pengen pake social CRM buat nge-boost engagement dan loyalitas pelanggan lewat media sosial. Beberapa langkah yang bisa dilakuin sama bisnis B adalah:
  • Pake tools social CRM kayak Nimble buat nge-manage dan nge-optimasiin akun media sosialnya, kayak LinkedIn, Twitter, Facebook, atau Instagram.
  • Ngebikin dan nge-share konten media sosial yang relevan, berguna, dan berwawasan buat target pasar, kayak artikel, podcast, webinar, atau ebook.
  • Mengawasi dan merespon percakapan dan interaksi media sosial sama pelanggan dan calon pelanggan, kayak ngejawab pertanyaan, ngasih saran, atau ngucapin terima kasih.
  • Ngumpulin dan nganalisis data dan metrik media sosial buat ngukur dan nge-boost performa dan dampak media sosial buat bisnis B, kayak nge-liat siapa aja yang ngomongin bisnis B, apa aja yang mereka omongin, dan gimana reaksi mereka.
  • Nge-integrasiin media sosial sama tools CRM Nimble buat nge-manage dan nge-otomatisasiin proses nge-manage pelanggan dan lead, kayak nge-update data pelanggan, nge-segmentasiin pelanggan, atau nge-schedule aktivitas follow up.
  • Contoh 3: Bisnis C adalah sebuah perusahaan yang jualan produk fashion online. Bisnis C pengen pake social CRM buat nge-boost penjualan dan loyalitas pelanggan lewat media sosial. Beberapa langkah yang bisa dilakuin sama bisnis C adalah:
  • Pake tools social CRM kayak Zoho Social buat nge-manage dan nge-optimasiin akun media sosialnya, kayak Instagram, Facebook, Twitter, atau Pinterest.
  • Ngebikin dan nge-share konten media sosial yang menarik, trendy, dan ngasih inspirasi buat target pasar, kayak foto, video, atau story.
  • Nge-gaet dan nge-jaga pelanggan dengan ngasih diskon, voucher, atau hadiah lewat media sosial, kayak Instagram Shopping, Facebook Shop, atau Twitter Buy Now.
  • Nge-bangun dan nge-aktifin komunitas pelanggan dengan ngajak mereka ikutan kontes, polling, atau quiz lewat media sosial, kayak Instagram Reels, Facebook Live, atau Twitter Polls.
  • Nge-integrasiin media sosial sama tools CRM Zoho buat nge-manage dan nge-otomatisasiin proses nge-manage pelanggan dan lead, kayak nge-kirim email, SMS, atau notifikasi media sosial ke pelanggan, sesuai dengan perilaku dan minat mereka.

Kesimpulan

Social CRM itu cara dan teknologi buat nggabungin media sosial sama CRM buat ngejalin hubungan yang lebih oke sama pelanggan dan calon pelanggan. Dengan pake social CRM, bisnis kamu bisa nge-boost awareness merek, engagement pelanggan, penjualan, loyalitas, efisiensi, dan inovasi. Buat pake social CRM dengan bener, bisnis kamu perlu nentuin tujuan, milih tools, nge-integrasiin saluran, ngebikin strategi, nge-manage interaksi, ngumpulin data, dan nge-evaluasi kinerja media sosial.

Semoga artikel ini bermanfaat dan informatif buat kamu yang pengen pake social CRM buat bisnis kamu. Jika kamu punya pertanyaan, saran, atau komentar, silakan tulis di kolom komentar di bawah ini. Terima kasih udah mau baca artikel ini sampe abis. See you in the next article! 😊

Kata Kunci dan Tag

  • Kata kunci utama: Social CRM
  • Kata kunci turunan: Media sosial, CRM, Pengelolaan pelanggan, Pengelolaan lead, Tools social CRM
  • Tag: social crm, mediasosial, crm, pelanggan, lead, tools social crm

Leave a Comment