Untuk Mengobati Sembelit Tenyata 10 Suplemen ini Dapat Membantu Mengatasinya

Bukan Hoax ! Untuk Mengobati Sembelit Tenyata 10 Suplemen ini Dapat Membantu Mengatasinya

Sembelit adalah suatu kondisi dengan gejala yang meliputi jarang buang air besar, feses yang keras, sering mengejan untuk buang air besar, dan sensasi pengosongan yang tidak lengkap. Ini mempengaruhi hingga 20% orang dewasa di seluruh dunia dan secara signifikan dapat mempengaruhi kualitas hidup (1).

Penyedia layanan kesehatan, mulai dari klinik maupun rumah sakit biasanya mengobati sembelit dengan modifikasi a hidup, obat pencahar, dan obat-obatan.

Mereka juga menggunakan perawatan lain dalam kasus tertentu, termasuk terapi biofeedback, irigasi transanal (TAI) dengan enema air, dan pembedahan (2).

Selain perawatan ini, beberapa bukti menunjukkan bahwa suplemen tertentu dapat membantu mengurangi gejala sembelit.

Artikel ini mengulas 10 suplemen yang dapat membantu meringankan dan mengobati sembelit.

Suplemen yang dapat membantu meringankan dan mengobati sembelit

Suplemen Magnesium

Magnesium memainkan sejumlah peran penting dalam tubuh, dan menggunakan bentuk-bentuk tertentu dari mineral ini dapat membantu mereka yang mengalami sembelit.

Misalnya, penelitian telah menunjukkan bahwa magnesium oksida, magnesium sitrat, dan magnesium sulfat semuanya memperbaiki gejala sembelit.

Satu studi 28 hari berkualitas tinggi termasuk 34 wanita dengan konstipasi ringan hingga sedang menemukan bahwa mengonsumsi 1,5 gram magnesium oksida per hari secara signifikan meningkatkan konsistensi tinja, kualitas hidup, dan waktu transit kolon, dibandingkan dengan pengobatan plasebo.3).

Waktu transit kolon (CTT) mengacu pada waktu yang dibutuhkan makanan yang dicerna untuk melakukan perjalanan melalui usus besar. Para ilmuwan menganggap CTT tertunda menjadi salah satu penyebab utama sembelit (3).

Penelitian juga menunjukkan bahwa magnesium sitrat dan air mineral yang mengandung magnesium sulfat membantu mengobati sembelit.4, 5).

Perlu diingat bahwa magnesium sulfat dapat menyebabkan efek samping gastrointestinal seperti kembung dan diare.

Selain itu, penyedia layanan kesehatan tidak merekomendasikan suplemen yang mengandung magnesium untuk orang yang memiliki penyakit ginjal. Plus, asupan magnesium yang berlebihan dapat menyebabkan komplikasi berbahaya (6).

Ringkasan

Suplemen magnesium dapat membantu mengurangi gejala sembelit. Namun, menggunakannya dapat mengakibatkan efek samping yang merugikan pada beberapa orang. Konsultasikan dengan penyedia layanan kesehatan Anda sebelum menggunakan magnesium untuk mengobati sembelit.

Suplemen Probiotik

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa ketidakseimbangan bakteri usus dapat menyebabkan beberapa jenis sembelit, termasuk sindrom iritasi usus dengan sembelit (IBS-C).7).

Mengambil suplemen probiotik dapat membantu mendukung keseimbangan bakteri usus yang sehat. Oleh karena itu, ini dapat membantu mengurangi gejala sembelit.

Sebuah tinjauan tahun 2014 terhadap 14 studi menemukan bahwa mengonsumsi suplemen probiotik menurunkan waktu transit usus, frekuensi tinja, dan konsistensi tinja pada orang dewasa dengan sembelit kronis. Disimpulkan bahwa strain probiotik Bifidobacterium lactis yang paling efektif (8).

Sementara itu, tinjauan tahun 2017 terhadap 21 studi menyarankan agar mengonsumsi suplemen probiotik yang mengandung Lactobacillus atau Bifidobacterium spesies dapat meningkatkan frekuensi tinja dan mengurangi waktu transit usus pada orang dewasa dengan sembelit (9).

πŸ‘‰ Trending :Β  Kanker pankreas stadium 4: pengobatan dan pandangan

Namun, tinjauan tahun 2019 dari 18 meta-analisis menunjukkan bahwa meskipun hasil dari studi penelitian menggembirakan, studi yang ada tentang probiotik dan sembelit berkualitas rendah.

Para peneliti mencatat perlunya penelitian yang lebih besar dan berkualitas tinggi yang berfokus pada strain probiotik tertentu. Mereka mengatakan ini akan membantu para ilmuwan memahami sepenuhnya manfaat potensial dari suplemen probiotik untuk penderita sembelit (10).

Ringkasan

Penelitian menunjukkan bahwa beberapa strain probiotik, termasuk Bifidobacterium lactis, dapat membantu memperbaiki gejala sembelit. Namun, para ilmuwan perlu melakukan studi tambahan berkualitas tinggi tentang topik ini.

Suplemen Serat

Orang sering menggunakan suplemen serat untuk mengobati sembelit.

Suplemen serat tidak larut seperti dedak gandum membantu merangsang selaput lendir usus besar. Dengan demikian, mereka membantu tinja menjadi lebih lembut dan mempercepat waktu transit tinja melalui usus besar.

Serat larut pembentuk gel seperti psyllium memiliki kapasitas menahan air yang tinggi dan dapat membantu meningkatkan konsistensi tinja (11).

Namun, penting untuk dicatat bahwa tidak semua jenis serat cocok untuk meredakan sembelit. Bahkan, beberapa jenis serat dapat memperburuk gejala sembelit (12).

Psyllium adalah jenis serat larut yang populer. Ini adalah bahan utama dalam suplemen serat Metamucil.

Banyak penelitian telah menunjukkan psyllium membantu memperbaiki sembelit, mencatat bahwa suplemen psyllium meningkatkan kadar air tinja dan frekuensi buang air besar pada orang dewasa dengan sembelit (12).

Suplemen serat lainnya, termasuk inulin dan glukomanan, juga dapat membantu mengobati sembelit.

Sejumlah besar penelitian telah menemukan bahwa suplemen serat dapat memperbaiki gejala sembelit.

Sebuah tinjauan meta-analisis tahun 2020 menemukan bahwa suplemen serat secara signifikan meningkatkan frekuensi dan konsistensi tinja jika dibandingkan dengan plasebo (13).

Namun, seperti yang disebutkan di atas, beberapa jenis serat dapat memperburuk sembelit, jadi penting untuk berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda sebelum mengonsumsi suplemen serat untuk mengobati sembelit.

Ringkasan

Beberapa suplemen serat, termasuk psyllium, inulin, dan glukomanan, dapat membantu memperbaiki sembelit. Namun, beberapa serat dapat memperburuk sembelit, jadi mintalah penyedia layanan kesehatan Anda untuk merekomendasikan jenis dan dosis suplemen.

Suplemen Karnitin

Karnitin adalah nutrisi yang penting untuk produksi energi. Kekurangan karnitin dapat merusak fungsi sel dan dapat menyebabkan masalah pencernaan seperti sembelit (14).

Orang dengan cacat intelektual dan motorik lebih cenderung memiliki kekurangan karnitin daripada populasi umum.

Ini karena penyandang disabilitas tertentu tidak dapat makan sendiri dan bergantung pada makanan enteral, yang melibatkan pemberian makanan melalui selang makanan yang dimasukkan ke dalam saluran pencernaan mereka. Dalam beberapa kasus, makanan ini mungkin rendah karnitin (14).

Selain itu, penyandang disabilitas tertentu sering mengonsumsi obat yang meningkatkan ekskresi karnitin dari tubuh (14).

Penelitian telah menemukan bahwa kekurangan karnitin terkait dengan sembelit pada orang dengan cacat motorik dan intelektual yang parah. Studi menunjukkan bahwa mengonsumsi suplemen karnitin dapat membantu meringankan gejala sembelit pada populasi ini.

πŸ‘‰ Trending :Β  Akupunktur untuk Menurunkan Berat Badan

Misalnya, sebuah penelitian yang melibatkan 27 orang dengan cacat motorik dan intelektual yang parah menemukan bahwa kadar karnitin secara signifikan lebih rendah pada mereka yang mengalami sembelit. Studi ini menemukan bahwa kadar karnitin rendah secara signifikan terkait dengan keparahan sembelit.14).

Studi ini juga menemukan bahwa keparahan sembelit menurun secara signifikan setelah orang menerima suplemen karnitin 4,5-22,5 mg per pon (10-50 mg per kg) berat badan per hari.14).

Ringkasan

Kekurangan karnitin terkait dengan sembelit pada mereka dengan cacat intelektual dan motorik yang parah. Mengambil suplemen karnitin dapat membantu meringankan sembelit dan memperbaiki kekurangan karnitin.

Suplemen Lidah Buaya

Orang menggunakan lidah buaya sebagai obat alami untuk berbagai kondisi, termasuk sembelit. Penelitian telah menunjukkan itu meningkatkan ekskresi lendir usus besar dan memiliki kualitas pencahar yang kuat.

Studi menunjukkan bahwa mengonsumsi suplemen lidah buaya dapat membantu mengobati sembelit, terutama yang terkait dengan sindrom iritasi usus besar (IBS).

Sebuah tinjauan 2018 melihat 3 studi berkualitas tinggi yang mencakup 151 orang dengan IBS, beberapa di antaranya mengalami sembelit.

Tinjauan tersebut menemukan bahwa mengonsumsi tablet ekstrak lidah buaya dan minuman lidah buaya secara signifikan meningkatkan gejala IBS peserta dibandingkan dengan perawatan plasebo.15).

Tinjauan tersebut juga mencatat bahwa lidah buaya aman untuk pengobatan jangka pendek IBS. Studi itu termasuk melaporkan tidak ada efek samping hingga 5 bulan. Itu tidak mempelajari efek dari periode pengobatan yang lebih lama.

Namun, ada beberapa kekhawatiran tentang keamanan jangka panjang lidah buaya, karena beberapa penelitian menunjukkan bahwa penggunaan jangka panjang dapat menyebabkan efek kesehatan yang merugikan.16).

Konsultasikan dengan penyedia layanan kesehatan Anda sebelum menambahkan produk lidah buaya ke dalam diet Anda dan hindari menggunakan lidah buaya untuk waktu yang lama (16).

Ringkasan

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa lidah buaya dapat membantu mengobati sembelit. Namun, penelitian terbatas saat ini, dan keamanan mengonsumsi suplemen lidah buaya dalam jangka panjang dipertanyakan.

Suplemen Senna (Pencahar Hebal)

Senna adalah pencahar herbal yang biasa digunakan untuk meredakan gejala sembelit. Banyak suplemen pencahar mengandungnya, termasuk Ex-Lax dan Senokot.

Senna mengandung senyawa yang disebut sennosides, yang meningkatkan transit usus dan akumulasi cairan usus, membantu meringankan sembelit (17).

Sebuah studi 28 hari berkualitas tinggi baru-baru ini memberikan 1 gram senna setiap hari kepada orang-orang dengan sembelit. Pengobatan secara signifikan meningkatkan frekuensi tinja dan kualitas hidup secara keseluruhan dibandingkan dengan pengobatan plasebo (18).

Studi ini menemukan bahwa 69% orang dalam kelompok perlakuan senna melaporkan perbaikan, dibandingkan dengan 11,7% pada kelompok plasebo (18).

πŸ‘‰ Trending :Β  Wow, Apakah Terapi Antiestrogen dapat Mengobati Kanker Payudara? Berikut 9 Efek Sampingnya

Meskipun orang umumnya menganggap senna aman, itu dapat menyebabkan efek buruk bila digunakan untuk waktu yang lama dengan dosis yang lebih tinggi daripada yang direkomendasikan oleh penyedia layanan kesehatan.

Misalnya, senna dapat menyebabkan kerusakan hati bila digunakan lebih dari 3 bulan pada dosis tinggi (17).

Ringkasan

Senna adalah bahan umum dalam produk pencahar dan mungkin merupakan pengobatan yang efektif untuk sembelit. Namun, penyalahgunaan senna dapat mengakibatkan efek samping yang serius, jadi pastikan untuk berbicara dengan penyedia layanan kesehatan Anda sebelum menambahkannya ke rutinitas Anda.

Penelitian menunjukkan bahwa produk berikut juga dapat membantu meringankan sembelit.

  • Sujiaoori. Sujiaonori adalah nama Jepang untuk ganggang sungai hijau yang kaya serat dan dapat dimakan. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa pengobatan dengan bubuk sujiaonori dapat membantu meringankan gejala sembelit dan meningkatkan fungsi pencernaan pada beberapa orang (18).
  • Laktitol. Pencahar ini terbuat dari gula laktosa. Ini meningkatkan volume tinja dan motilitas usus. Sebuah tinjauan dari 11 studi menemukan bahwa pengobatan dengan suplemen laktitol membantu memperbaiki gejala sembelit, dan orang-orang menoleransinya dengan baik (19).
  • CCH1. Formulasi obat Cina ini termasuk: Panax ginseng, jahe, licorice Cina, baizhu, Aconitum carmichaelii, dan Reum tanguticum. Studi menunjukkan bahwa CCH1 mungkin merupakan pengobatan yang efektif untuk sembelit (20).
  • MaZiRenWan (MZRW). MZRW adalah formulasi obat Cina lainnya yang terdiri dari enam herbal. Beberapa penelitian berkualitas tinggi telah menunjukkan bahwa MZRW meningkatkan gejala pada orang dewasa yang lebih tua dengan sembelit kronis (21).

Meskipun beberapa perawatan ini mungkin bermanfaat untuk dicoba jika Anda mencari obat sembelit alami, penting untuk mendiskusikan suplemen apa pun dengan penyedia layanan kesehatan Anda sebelum Anda menambahkannya ke rejimen Anda.

Suplemen tertentu, terutama suplemen herbal, berpotensi bereaksi dengan obat-obatan umum dan dapat menyebabkan efek samping yang merugikan jika Anda menggunakannya secara tidak benar.

Ringkasan

Sujiaonori, lactitol, CCH1, dan MZRW adalah perawatan yang dapat membantu meringankan gejala sembelit. Untuk memastikan keamanan Anda, konsultasikan dengan penyedia layanan kesehatan Anda sebelum mencoba ini dan suplemen lain untuk pengobatan sembelit.

Sembelit adalah kondisi umum yang secara signifikan dapat mempengaruhi kualitas hidup Anda. Untungnya, membuat beberapa modifikasi pola makan, termasuk makan makanan tertentu dan minum obat dan suplemen tertentu, dapat membantu memperbaiki gejala sembelit.

Suplemen di atas, yang meliputi magnesium, serat, probiotik, dan senna, umumnya dianggap aman dan dapat membantu memperbaiki gejala sembelit pada beberapa orang.

Namun, banyak suplemen memiliki potensi untuk berinteraksi dengan obat-obatan tertentu dan dapat menyebabkan efek samping jika Anda menggunakannya secara tidak benar.

Mintalah saran penyedia layanan kesehatan Anda tentang suplemen untuk menghilangkan sembelit sehingga Anda dapat memilih produk yang paling efektif dan menghindari potensi efek samping.

x