SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

3 Cara Aman Berinvestasi di Crypto

3 Cara Aman Berinvestasi di Crypto

Pernahkah Anda mempertimbangkan untuk berinvestasi dalam mata uang kripto? Dengan booming Bitcoin dan aset digital lainnya baru-baru ini, tidak mengherankan jika semakin banyak orang yang ingin terlibat dalam pasar kripto. Namun, berinvestasi dalam mata uang kripto bisa menjadi proposisi yang berisiko, dan penting untuk mengetahui cara melakukannya dengan aman. Artikel ini akan memberikan gambaran umum mengenai cara berinvestasi dalam mata uang kripto dengan cara yang aman dan terjamin.

Berbagai jenis mata uang kripto

1.1 – Pendahuluan

Mata uang kripto adalah aset digital atau virtual yang dirancang untuk bekerja sebagai media pertukaran. Mata uang kripto terdesentralisasi dan terenkripsi, sehingga sulit untuk dipalsukan. Transaksi diverifikasi oleh node jaringan melalui kriptografi dan dicatat dalam buku besar terdistribusi publik yang disebut blockchain. Bitcoin, dibuat pada tahun 2009, adalah mata uang kripto terdesentralisasi pertama.

Mata uang kripto sering diperdagangkan di bursa terdesentralisasi dan juga dapat digunakan untuk membeli barang dan jasa. Bitcoin, misalnya, diterima sebagai pembayaran oleh banyak pengecer online. Ethereum, diluncurkan pada tahun 2015, adalah platform terdesentralisasi yang menjalankan kontrak pintar: aplikasi yang berjalan persis seperti yang diprogram tanpa kemungkinan penipuan atau campur tangan pihak ketiga.

Litecoin, dibuat pada tahun 2011, mirip dengan Bitcoin tetapi dengan waktu transaksi yang lebih cepat dan efisiensi penyimpanan yang lebih baik. Monero, dibuat pada tahun 2014, adalah mata uang yang berfokus pada privasi yang mengaburkan detail transaksi agar tidak dapat dilacak.

1.2 – Bitcoin

e29c94efb88f17 info tentang aplikasi penghasil bitcoin gratis lengkap
3 Cara Aman Berinvestasi di Crypto 5

Bitcoin (BTC) adalah jaringan konsensus yang memungkinkan sistem pembayaran baru dan mata uang digital sepenuhnya. Didukung oleh penggunanya, Bitcoin adalah jaringan pembayaran peer-to-peer yang tidak memerlukan otoritas pusat untuk beroperasi. Pada tanggal 31 Oktober 2008, seorang individu atau sekelompok individu yang beroperasi di bawah nama samaran “Satoshi Nakamoto” menerbitkan Whitepaper Bitcoin dan menggambarkannya sebagai: “versi peer-to-peer murni dari uang elektronik akan memungkinkan pembayaran online dikirim langsung dari satu pihak ke pihak lain tanpa melalui lembaga keuangan.”

1.3 – Ethereum

Ethereum 1668998782
What Is Ethereum?

Ethereum (ETH) adalah platform terdesentralisasi yang menjalankan kontrak pintar: aplikasi yang berjalan persis seperti yang diprogram tanpa kemungkinan penipuan atau campur tangan pihak ketiga. Dalam protokol Ethereum dan blockchain ada harga untuk setiap operasi. Buku besar umum disebut blockchain karena merupakan rantai blok: informasi digital yang dirantai bersama dalam urutan kronologis. Blok-blok ini berisi semua transaksi yang dilakukan di jaringan Ethereum selama periode waktu tertentu (biasanya sekitar 15 detik).

Setiap blok menyertakan referensi ke blok sebelumnya, sehingga menciptakan rantai kembali ke blok pertama yang pernah dibuat di jaringan Ethereum (“blok genesis”). Blok ditambang oleh apa yang disebut penambang yang menggunakan komputer canggih yang menerima hadiah dalam ETH untuk memverifikasi transaksi dan memasukkannya ke blockchain. Proses verifikasi memastikan bahwa semua transaksi di jaringan Ethereum valid, artinya pengirim benar-benar memiliki token ETH yang mereka coba kirim, bahwa token ETH tersebut belum dibelanjakan di tempat lain, dan bahwa mereka tidak mencoba untuk melakukan semacam transaksi penipuan.

1.4 – Litecoin

Litecoin (LTC) adalah mata uang kripto dan proyek perangkat lunak sumber terbuka yang dirilis di bawah lisensi MIT/X11. Pembuatan dan transfer koin didasarkan pada protokol kriptografi open source dan tidak dikelola oleh otoritas pusat mana pun. Koin ini terinspirasi oleh, dan dalam detail teknisnya hampir identik dengan, Bitcoin (BTC).

Litecoin dirilis melalui klien sumber terbuka di GitHub pada 7 Oktober 2011 oleh Charlie Lee, mantan karyawan Google. Litecoin adalah fork dari klien Bitcoin Core, yang berbeda terutama dengan penurunan waktu pembuatan blok (2,5 menit), peningkatan jumlah maksimum koin (84 juta), algoritma hashing yang berbeda (scrypt, bukan SHA-256), dan GUI yang sedikit dimodifikasi. Selama bulan November 2013, ada lebih dari 100.000 pedagang dan vendor yang menerima bitcoin sebagai pembayaran.[16] Litecoin mencapai kapitalisasi pasar $ 1 miliar pada November 2013.[17]

1.5 – Monero

Monero (XMR) adalah mata uang kripto sumber terbuka yang dibuat pada bulan April 2014 yang berfokus pada privasi dan desentralisasi yang berjalan di Windows, macOS, Linux, Android, dan FreeBSD.[5][6] Monero menggunakan tanda tangan cincin[7] dan transaksi rahasia,[8] yang terkenal di antara mata uang kripto karena memberikan perlindungan privasi yang kuat. [9] [10] [11] Ada penelitian yang sedang berlangsung untuk meningkatkan fitur-fitur ini, [12] [13] [14] termasuk enkripsi homomorfik aditif, [15] transaksi rahasia cincin, [16] [17] bukti pengetahuan nol, [18] [19] di antara pendekatan lainnya. [20] [21] [21]

Monero telah dicatat untuk penggunaannya di web gelap,[22][23] dengan pasar darknet utama AlphaBay mengumumkan akan menerima pembayaran Monero pada bulan Agustus 2016,[24][25] dengan Oasis Market juga menerima pembayaran Monero mulai Januari 2017.[26][27][28][29] Pada bulan September 2016 MonoNano Goldmine mengumumkan rencana untuk menambang Monero dengan tenaga surya.[30]

Berinvestasi di Crypto dengan memilih bursa yang memiliki reputasi baik

3 Cara Aman Berinvestasi di Crypto
3 Cara Aman Berinvestasi di Crypto 6

Saat memilih bursa mata uang kripto yang memiliki reputasi baik, ada beberapa hal yang harus Anda pertimbangkan.

  • Yang pertama adalah keamanan. Anda ingin memastikan bahwa bursa memiliki langkah-langkah keamanan yang kuat untuk melindungi token Anda.
  • Yang kedua adalah biaya. Anda harus membandingkan biaya yang terkait dengan bursa yang berbeda untuk menemukan bursa yang paling terjangkau untuk Anda.
  • Yang ketiga adalah lokasi geografis. Beberapa bursa hanya beroperasi di negara-negara tertentu. Anda harus memastikan bahwa bursa yang Anda pilih beroperasi di negara tempat tinggal Anda.

Ini hanyalah beberapa faktor yang harus Anda pertimbangkan ketika memilih bursa mata uang kripto yang memiliki reputasi baik. Dengan meluangkan waktu untuk melakukan riset, Anda dapat membantu memastikan bahwa token Anda aman dan sehat.

Cara menyimpan token Anda dengan aman

Salah satu cara untuk menyimpan token Anda dengan aman adalah dengan menggunakan dompet kertas. Paper wallet adalah salinan fisik kunci publik dan pribadi Anda. Secara umum, ini dianggap sebagai cara paling aman untuk menyimpan token Anda karena tidak rentan terhadap peretasan.

Untuk membuat paper wallet, Anda hanya perlu membuat alamat baru dan mencetak private dan public key. Anda kemudian dapat menyimpan dompet kertas di tempat yang aman, seperti kotak kunci atau brankas. Satu-satunya kelemahan dompet kertas adalah dompet ini bisa hilang atau dicuri.

Cara lain untuk menyimpan token Anda dengan aman adalah dengan menggunakan dompet perangkat lunak. Dompet perangkat lunak adalah aplikasi yang menyimpan kunci publik dan pribadi Anda. Ini kurang aman dibandingkan dompet kertas, tetapi lebih nyaman karena Anda dapat mengaksesnya dari mana saja.

Ada banyak software wallet yang tersedia, jadi penting untuk memilih salah satu yang memiliki reputasi baik dan memiliki fitur keamanan yang baik. Beberapa dompet perangkat lunak populer termasuk Coinbase Wallet, Blockchain Wallet, dan Electrum Wallet.

Jika Anda ingin menyimpan token Anda di bursa, pastikan bahwa bursa tersebut memiliki reputasi baik. Ada banyak kasus bursa yang diretas dan kehilangan dana pengguna. Jadi, hanya simpan token Anda di bursa jika Anda benar-benar yakin bahwa bursa tersebut aman.

Beberapa bursa mata uang kripto paling populer termasuk Coinbase, Binance, dan Kraken. Semua bursa ini memiliki fitur keamanan yang baik dan sudah ada sejak lama.

Menyimpan token Anda dengan aman itu penting karena melindungi Anda dari pencurian dan kehilangan. Ada banyak cara berbeda untuk menyimpan token Anda, jadi pilihlah yang paling sesuai dengan kebutuhan Anda.

Jika Anda berpikir untuk berinvestasi dalam mata uang kripto, ada beberapa hal yang perlu Anda ingat. Pertama, ada berbagai jenis mata uang kripto, jadi Anda perlu melakukan riset untuk menemukan yang tepat untuk Anda. Kedua, Anda harus memilih bursa yang memiliki reputasi baik untuk membeli dan menjual token Anda. Dan terakhir, Anda harus menyimpan token Anda dengan aman. Dengan mengikuti tips sederhana ini, Anda dapat memastikan investasi Anda aman dan terjamin.